Meneroka Diri

Oktober 25, 2009 at 5:22 pm (terjemahan)

The Alchemist by Paulo Coelho

By Dr Sulaiman Dufford

Alih bahasa secara bebas 

Sumber: Forward Magazine October 2009

 

Salah satu tugas yang paling mencabar bagi belia Muslim moden adalah mencari kebolehan dirinya yang sebenar. Pendidikan Islam sangat didominasi oleh model ‘Halaqah’, dan hampir kesemuanya, termasuk di universiti-universiti Islam, perkara ini dipaksakan kepada belia. Mereka diharapkan menjadi Muslim yang baik ‘dari luar ke dalam’.

            Bakat, sebaliknya, mesti dicungkil ‘dari dalam ke luar’. Maka, belia Muslim perlu banyak meneroka ke dalam diri untuk mencungkil apakah kelebihan unik yang dihadiahkan oleh Allah kepada mereka, setiap orang, secara individu.

            Dalam sistem persekolahan moden Muslim, hampir tidak ada kursus yang dapat mencungkil bakat individu. Bahkan kegiatan sukan, yang bersifat sekali sehari di Barat, biasanya diadakan sekali seminggu di Malaysia, atau di negara yang terdekat, Indonesia.

            Kegiatan mencungkil bakat dalam diri seperti musik, drama, melukis, seni tempa, menulis puisi dan sebagainya, hanya disediakan sebagai apa yang disebut ‘kokurikulum’, yang hanya dihadiri oleh sebilangan kecil pelajar, kerana persaingan sengit untuk lulus peperiksaan dan mendapat kerja. Tidak ada nilaian yang diberikan kepada aktiviti kokurikulum ini.

            Hal ini merupakan satu jenayah yang bertentangan dengan fitrah (perasaan dalaman) belia, kerana mereka lebih memerlukan aktiviti-aktiviti berbentuk fizikal atau yang berbentuk mencungkil kemahiran, terutamanya dalam rangka untuk mematangkan sistem ‘ingin tahu’ mereka.

            Paulo Coelho telah menulis sebuah cerita moden yang elegan tentang seorang anak pengembala kambing di Sepanyol yang bertekad untuk mencari ‘jiwa dunia’, dalam misi mencari ‘Legenda Peribadi’. Sudut falsafah Coelho adalah, ‘kewajipan seorang individu adalah hanya untuk menyedari takdirnya’.

            Hero mudanya telah merantau merentasi Utara Afrika, belajar untuk bercakap dalam bahasa Arab dan akhirnya sampai ke tempat Piramid di Mesir, yang mana itu adalah merupakan impiannya. Dalam perjalanan, dia telah jatuh cinta dengan seorang ‘perempuan padang pasir’ yang memahami bahawa cinta sejati menuntutnya supaya menyokong misinya mencapai impian peribadinya, dan tetap yakin bahawa dia akan kembali ke sisinya selepas selesai melakukan misinya itu.

            Sebenarnya banyak elemen yang diberikan oleh Coelho kepada kita untuk dijadikan contoh dalam kisah pengembaraan heronya itu. Kita sebagai Muslim, hanya mampu menggelengkan kepala putus asa kerana tradisi kita terlalu zalim dalam perkara ini.

            Sebenarnya, kebanyakan belia lebih suka berusaha untuk menyumbang sesuatu kepada keluarga dan masyarakat berdasarkan kelebihan diri masing-masing, berbanding mendapatkan sijil perakaunan atau ijazah perniagaan yang sering dipaksakan oleh ibu bapa kepada anak-anak mereka dalam mencari jaminan kewangan.

            Jaminan kewangan ini telah digambarkan oleh Coelho sebagai salah satu selingan utama kepada setiap individu dalam usahanya mencari takdirnya yang sebenar yang boleh menjerumuskan ke dalam ‘nasib’. ‘Nasib’ seseorang adalah apa yang terjadi ketika ia menyerah kalah dan menjadi pasif dengan kehidupan, seterusnya jatuh ke dalam jurang yang berbahaya. Di sini, ada keseimbangan yang indah yang harus dicapai oleh para belia, iaitu antara ‘ia sudah tertulis’ dan ‘seseorang perlu menulis…’.

            Coelho telah menulis sendiri pendahuluan di dalam buku kecil ini, yang mana sungguh mengejutkan, ia telah diterjemahkan ke dalam 56 bahasa dan dibeli oleh ribuan pembaca di seluruh dunia. Beliau memberi ingatan tentang empat hambatan dalam mencari identiti diri yang sejati.

            Hambatan pertama adalah sifat pasif seperti yang disebut di atas – kita diberitahu dan membiarkan diri kita menjadi yakin bahawa apa yang benar-benar kita ingin lakukan dalam hidup adalah mustahil, sehingga suatu saat kita mengabaikan suara batin kita, walaupun dia masih ada di sana.

            Hambatan kedua daripada pemerhatian bijak Coelho adalah cinta. Kita tidak mahu menyakiti seseorang dengan meninggalkan semua perkara dalam memenuhi impian kita. Muslim, Kristian dan Yahudi (Ahlil Kitab) menghadapi dilema yang sama, suruhan kitab suci untuk menghormati ibu bapa mereka, dengan menggunakan bahasa Sepuluh Perintah.

            Keturunan Yahudi dikira sebelah ibu – jika ibu kamu Yahudi, kamu juga Yahudi. Kepercayaan ini mengangkat kata-kata dan harapan ibu kepada anaknya sebagai undang-undang wajib dalam kehidupan anaknya, yang mana sebenarnya salah. Al-Quran dengan penuh hikmah membetulkan kesalahan ini dengan memberi peluang kepada anak-anak untuk tidak mendengar nasihat ibu bapa jika ia bertentangan dengan kehendak Islam, tetapi – meskipun demikian –  masih perlu berbuat baik kepada mereka.

            Ramai remaja perempuan Muslim mengabaikan kepuasan diri sendiri kerana ‘bantu ibu’. Ini juga merupakan satu kesalahan. Kebanyakan ibu memiliki lebih daripada cukup anak perempuan untuk membantnya di rumah. Adalah tidak perlu untuk semua anak berada di rumah atau berada di sekitar rumah sahaja untuk selama-lamanya, hanya untuk mudah membantu dalam melaksanakan kerja-kerja di rumah.

            Hambatan yang ketiga dalam memenuhi kepuasan peribadi adalah takut akan kekalahan. Bahkan pelajar kolej daripada kalangan Muslim sangat dihambat dengan ‘takut salah’, iaitu takut untuk melakukan kesalahan di hadapan kawan-kawan. Perbincangan ilmiah tidak dapat diadakan dalam suasana sebegitu. Seperti yang dibawa oleh Coelho, pengembaraan untuk mengenal diri tidaklah lebih mudah daripada pengembaraan lain, kecuali jika segenap hati kita berada dalam pengembaraan itu, dan kita telah merasakan kegagalan dan kemunduran yang sebenar.

            Terakhir, kita sering menghadapi sindrom ‘kegagalan saat akhir’. Sebagaimana yang disimpulkan oleh Coelho dalam nasihatnya, “Kita menguburkan semua impian kita, menggunakan semua kekuatan cinta untuk memelihara dan menghabiskan waktu bertahun-tahun dengan penuh luka, kita tiba-tiba menyedari bahawa apa yang kita hendak selama ini ada di sana, menunggu kita, mungkin tersangat dekat.”

            Dalam perkataan lain, kita melihat sekeliling kepada semua mereka yang gagal mencapai impian mereka dan kita berasa kita juga tidak layak untuk medapat apa yang kita kehendaki. Maka kita melakukan beberapa siri kesalahan bodoh dan kita tidak pernah dapat mencapai impian kita – padahal ia ada satu langkah sahaja daripada kita.

            Coelho mendapati bahawa perkara ini merupakan hambatan yang paling berbahaya kerana ia memiliki ‘semacam aura suci dalam perkara ini’ – menyangkal kebahagiaan dan kemenangan. Dan beliau telah menulis sebuah buku yang bagus untuk menunjukkan bagaimana sebenarnya perkara itu terjadi pada saat akhir. Apa yang terjadi kepada heronya pada saat terakhir sebelum mendapat kejayaannya harus dibiarkan kepada para pembaca untuk mencari sendiri.

            Dan akhirnya, kepada sesiapa yang mampu mengatasi hambatan ini, Coelho menawarkan satu janji yang mudah iaitu, jika kita betul-betul percaya bahawa diri kita layak untuk mendapatkan apa yang kita berjuang begitu keras untuk mendapatkannya, kita akan dibantu oleh Tuhan. Kita membantu ‘roh dunia’, dan kita mengerti kenapa kita berada di sini. Seperti mana A. J. Arberry menterjemahkan al-Quran, “Take forcibly what We send down to you.” [F]

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: